Rely Noach Lantik Bunda Literasi 7 Kecamatan

oleh -177 Dilihat
oleh

87News.com,Tiakur – Ketua TP-PKK yang juga Bunda Literasi Kabupaten Maluku Barat Daya, Rely Noach, Jumat (13/10) mengukuhkan Bunda Literasi Tujuh Kecamatan yakni Kecamatan Luang Sermata, Pulau Masela, Wetar Barat, Wetar Utara, Wetar Timur, Damer dan Dawelor Dawera yang berlangsung di Aula Kafe Koli Tiakur,.

Sambutan Bupati Maluku Barat Daya (MBD), Benyamin Thomas Noach yang dibacakan Asisten Administrasi Umum, Y. Lelatobur menyampaikan, kehadiran bunda literasi diharapkan dapat menjadi panutan dan penggerak dalam memperkuat kepribadian dengan membaca, menulis dan mengembangkan budi pekerti yang baik.

Ditambahkan bahwa dewasa ini, dengan kemajuan dunia digitalisasi memberikan peluang untuk berkembang tetapi juga menjadi tantangan dan ancaman apabila tidak diproteksi dengan baik. Melalui media digitalisasi, anak-anak dapat saja mengakses berbagai informasi yang baik tetapi juga mereka dapat mengakses berbagai hal yang dapat merugikan.

Sementara itu Bunda Literasi MBD, Rely Noach dalam sambutannya menyampaikan, salah satu bentuk perkembangan anak adalah dengan melihat kemampuan literasi disamping kemampuan numerasi mereka.

“Dalam perkembangan saat ini konsep literasi numerasi berkembang sangat pesat dan menjadi kunci peningkatan kualitas sumber daya manusia,” tutur bunda literasi

Bunda Literasi hadir untuk menggerakkan budaya membaca dan menulis pada generasi muda. Keberadaan Bunda Literasi pada tingkat desa dan kelurahan akan menjadi motivator bagi generasi muda untuk gemar membaca dan menulis dengan baik.

“Saya telah menerima tanggung jawab sebagai Bunda Literasi Kabupaten, dan hari ini kita berbagi tanggung jawab bersama istri-istri pimpinan Kecamatan untuk bersama-sama menggerakan budaya literasi di seluruh wilayah di Kabupaten MBD. Harapannya, keberadaan Bunda Literasi akan menjadi motivator bagi anak-anak kita untuk gemar membaca dan mendorong mereka dapat menulis dengan baik, ” ulas Ibu Rely

Dirinya berharap, anak-anak dapat diajak untuk dapat memanfaatkan perpustakaan yang ada di sekolah maupun di kecamatan atau desa untuk meningkatkan kecerdasan mereka.

“Ada wejangan tua yang mengatakan dengan membuka lembaran-lembaran buku, kita dapat melihat dunia. Ungkapan ini dapat dipakai sebagai motivasi bagi anak-anak kita supaya mempergunakan waktu mereka sebaik mungkin untuk dapat membaca dan menulis,” tuturnya

Keluarga adalah fondasi utama untuk mendorong kecerdasan anak, baik dari aspek intelektual, emosional maupun spiritual. Untuk itu seluruh proses peningkatan kemampuan literasi haruslah berfokus pada keluarga di samping juga melibatkan sekolah sebagai lembaga pendidikan utama.
Diakhir sambutannya Ibu Rely mengucapkan selamat bagi Bunda Literasi yang baru dikukuhkan.

“Segera bergerak di tiap kecamatan untuk bersinergi dengan seluruh pemangku kepentingan agar program-program peningkatan kemampuan literasi dapat dilaksanakan dengan baik. Maka apa yang kita harapkan akan tercapai dan menjadi berkat bagi banyak orang,” tutup Noach.(**)